Kembangkan Sistem Pertanian Organik, Pemprov Bali Kantongi Dukungan Mentan RI

MENARAnews, Denpasar (Bali) – Rencana Pemerintah Provinsi Bali untuk lebih fokus mengembangkan sistem pertanian organik mendapat dukungan penuh Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo saat menghadiri penandatanganan nota kesepahaman terkait dengan komitmen Kementerian Pertanian mendorong kegiatan pertanian, perkebunan, dan peternakan di Bali itu, di Wantilan Kertasabha, Denpasar, Sabtu (4/1/2019).

“Kita dukung penuh, sepenuh-penuhnya. Organik itu menjadi bagian yang didorong oleh dunia dengan mengurangi chemical yang ada. Tidak berarti chemical jelek, karena kita butuhkan juga untuk kuantitas yang lebih banyak,” pungkas Yasin Limpo.

Menurutnya, dengan menggunakan sistem pertanian organik, kualitas produksi pertanian akan menjadi lebih sehat dan lebih berkualitas, serta yang terpenting memang menjadi pilihan pasar.

“Udah ‘bener’ Pak Gubernur (Bali) mendorong itu (produk pertanian organik) untuk ekspor dan kami siap membantu,” ujar pria yang juga mantan Gubernur Sulawesi Selatan itu.

Dalam kesempatan itu, ia juga langsung menginstruksikan pada dirjen terkait yang hadir agar menindaklanjuti dengan memberikan Bali bantuan bibit unggul yang diperlukan.

Yasin Limpo pun memberikan tantangan bagi Bali untuk meningkatkan nilai ekspor pertanian paling tidak tiga kali lipat dari nilai ekspor sepanjang 2019 yang sekitar Rp 530 Miliar.

“Seluruh Indonesia sesungguhnya punya potensi, jangan tiga kali lipat, 10 kali lipat pun kita miliki. Tidak hanya tiga kali lipat, lima kali lipat pun bisa. Namun, ini harus dikerjakan dari awal, pasarnya dipersiapkan dengan baik,” ucapnya pada acara yang turut dihadiri anggota DPD RI Made Mangku Pastika.

Acara tersebut juga diisi penandatanganan nota kesepahaman ekspor beras organik ke Australia antara PT Bali Sri Organik dengan Big Almond Tree, dan menurutnya seharusnya bisa dikembangkan lagi ekspor ke negara tetangga lainnya.

“Yang kita kirim ini ‘kan ke Australia, apa hanya Australia yang butuh kita? Papua Nugini pasti butuh kita, Timor Lester juga butuh kita, mungkin juga di negara-negara Afrika juga butuh kita. Apalagi merek Bali itu punya branding yang luar biasa dan pasti bisa. Oleh karena itu, saya optimistis keinginan Bapak Gubernur tercapai, gas pol saja,” ujarnya.

Ia menegaskan pertanian masa kini dengan menerapkan berbagai inovasi teknologi atau pertanian 4.0, tidak identik lagi dengan profesi yang mesti bergelut dengan lumpur dan berkeringat.

Gubernur Bali, Wayan Koster mengatakan bersyukur Menteri Pertanian mendukung keinginan lebih fokus mengembangkan pertanian organik pada 2020.

“Astungkara, Pak Menteri sangat men-‘support’ apa yang direncanakan 2020. Karena kami betul-betul ingin mendorong pertanian dari dulu sampai hilir,” ujarnya.

Sektor pertanian, katanya, sebagian besar menjadi sumber kehidupan masyarakat Bali.  Oleh karena itu, harus benar-benar dilakukan secara serius, sampai pada nilai ekonomi yang bisa dinikmati masyarakat lebih optimal untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Untuk menggalakkan pertanian organik, pihaknya akan melibatkan semua komponen masyarakat, termasuk pihak desa adat, supaya cepat perkembangannya di desa-desa.

“Kami akan mendorong desa adat mengeluarkan perarem atau kesepakatan adat tertulis, supaya masyarakat di desa itu lebih cepat melaksanakan karena dengan sistem ini lebih berkualitas dan lebih sehat,” ucapnya.

Koster menambahkan, Bali memiliki banyak potensi produk pertanian yang unggul, di antaranya manggis bali, salak bali, jeruk bali, dan kopi bali. Bahkan, manggis dari Pulau Dewata diminati masyarakat China. Total kebutuhan China 9.000 ton per tahun, Bali baru bisa mencukupi 4.000 ton.

“Kami akan mendorong semakin banyak produk pertanian yang diekspor, termasuk dalam hilirisasi produk pertanian dengan mengembangkan industri olahan sehingga tidak ada produk pertanian yang sampai terbuang,” ucap Koster. (DI)

Editor: N. Arditya

Comments
Loading...
error: Content is protected !!