Portal Berita Online Indonesia

BODT Siap Kebut Progres Pariwisata Danau Toba

Menaranews, Medan (Sumut) – Badan Pelaksana Otorita Pariwisata Danau Toba (BODT) akan segera menunjukkan progres pembangunan kawasan 600 ha untuk peningkatan pariwisata Geopark Kaldera Toba. Sejak terbentuk setahun lalu, pemetaan sejumlah kendala dilakukan beriringan dengan pelaksanaan sejumlah program kerja.

“Saat ini visioning masterplan sudah selesai dan akan dilanjutkan dengan penyusunan detail masterplan dan visibilities study,” ujar Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Pariwisata Danau Toba (BODT) Arie Prasetyo saat bertemu dengan Ketua Kelompok Pakar Geopark Kaldera Toba, Dr RE Nainggolan MM di Kantor RE Foundation, Jl Kapten Muslin Medan.

Menurut Arie, lahan seluas 600 ha yang direncanakan sebagai areal otorita  akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata yang terintegrasi yang berisi resort dan beberapa fasilitas lain.  Saat ini proses penyiapan lahan sedang dilakukan  bersama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Pemerintah Kabupaten Tobasa. Sebagai info, kawasan tersebut juga menjadi salah satu proyeksi program One Belt One Road (OBOR) yang akan berdampak masif pada pembangunan ekonomi dan perhubungan di kawasan ASEAN.

Pak Arie menambahkan pengembangan kawasan ororita seluas 600 Ha akan dilakukan menjadi kawasan kelas dunia dengan tetap memperhatikan prinsip prinsip suistanable tourism. Lahan otorita merupakan lahan yg sangat indah dgn pemandangan langsung ke danau toba dan berlatar pegunungan hijau.

Pembangunan infrastruktur jalan, menjadi hal penting bagi BPODT. Investor hingga saat ini sudah tertarik untuk masuk dan menanamkan investasinya , infrastruktur  harus di bangun secara paralel sehingga semua bisa berjalan secara sinergi.

Lebih lanjut, Arie mengatakan, infrastruktur yang tidak kalah penting adalah akses menuju kawasan Danau Toba. Baik sisi transportasi darat yang bisa menghubungkan Kota Medan-Danau Toba, Bandara Kualanamu-Danau Toba, bahkan peningkatan status Bandara Silangit yang ada di Tapanuli Utara. “Jika memungkinkan, merevitalisasi akses rel kereta api Medan-Siantar, dan menambah rute Kualanamu-Siantar akan cukup berpengaruh. Bandara Silangit juga telah ditingkatkan statusnya menjadi bandara internasional,dengan rute Silangit-Singapura dan direncanakan Silangit-Malaysia,” ujarnya. Menurut Arie, pembangunan jalan tol dari Medan hingga ke Parapat juga sangat mendukung dan perlu dipantau secara lebih intens.

Sementara itu, Ketua Kelompok Pakar Geopark Kaldera Toba Dr RE Nainggolan MM mengatakan bahwa kawasan geopark kaldera Toba memiliki berbagai keberagaman/diversity baik itu geodiversity, biodiversity, dan cultural diversity. Tiga hal tersebut merupakan potensi yang akan sangat mendukung badan otorita, untuk itu harus disinergikan. “Jika ini bisa dirangkul dan disinergikan, akan menjadi potensi besar bagi badan otorita,” ujarnya.

Dikatakan Nainggolan, sejumlah kegiatan di kawasan Danau Toba baik kesenian, festival kebudayaan, karnaval dan kegiatan yang dilakukan kabupaten harus saling bersinergi. “Harus dikoordinasikan, sehingga calendar event (kalender event) di kawasan Danau Toba lebih teratur. Dan ada ivent yang akan berlangsung sepanjang tahun, dan tidak ada yang bentrok,” ujarnya.

Penataan lingkungan juga hendaknya menjadi perhatian BODT ke depan. Pengelolaan limbah dan pelestarian harus menjadi prioritas. Pariwisata tidak akan bisa berkembang tanpa didukung lingkungan yang sehat dan lestari.