BEM Undip dan Ormas Semarang Dorong Percepatan Perppu Tentang Organisasi Kemasyarakatan

MENARAnews, Semarang (Jateng) – Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Diponegoro (BEM Undip) secara sigap menginisiasi sebuah diskusi kebangsaan untuk membahas tentang kemunculan organisasi kemasyarakatan yang menentang keberadaan Pancasila sebagai dasar Negara.

Diskusi tersebut bertajuk “Deklarasi Keutuhan Pancasila Dan Desakan Disahkannya Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Untuk UU Nomor 17/2013 Tentang Organisasi Kemasyarakatan”, yang diselenggarakan pada Senin (10/07/2017) siang, di Universitas Diponegoro.

Jadug Trimulyo selaku Presiden Mahasiswa Undip mengatakan bahwa diskusi ini diadakan sebagai bentuk tanggung jawab generasi muda bangsa Indonesia dalam memperjuangkan cita-cita luhur para pendiri bangsa.

“Pancasila sebagai ideologi negara adalah sebuah cita-cita yang telah digariskan oleh para founding fathers Indonesia yang berkonsekuensi final. Oleh karena itu, tidak ada satupun yang bisa menggoyahkan posisi Pancasila sebagai dasar negara,” imbuhnya.

Dalam pelaksanaan diskusi, BEM Undip mengundang berbagai organisasi kepemudaan se-Kota Semarang yang meliputi Komite Nasional Pemudi Indonesia (KNPI), Gerakan Mahasiswa Nasionalis Indonesia (GMNI), BEM Polines, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Pergerakkan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), SAPMA Pemuda Pancasila, GP Anshor, dan organisasi kepemudaan lainnya, serta menghadirkan Marten Hanura (Dosen FISIP Undip) dan Sigit Tirto Utomo (Ketua Bidang Kajian KAMMI Semarang) sebagai pemantik.

Marten Hanura mengatakan bahwa organisasi kemasyarakatan yang mengusung ide selain Pancasila harus dibubarkan terutama organisasi yang secara jelas telah menentang ide Pancasila ke dalam ranah gerakan politik.

“Dengan dikeluarkannya Perppu yang secara lebih lanjut mengatur tentang organisasi kemasyarakatan dinilai sebagai langkah efektif yang harus diambil pemerintah,” jelasnya.

Sementara itu, Sigit Tirto menyebutkan bahwa UU Nomor 17/2013 Tentang Organisasi Kemasyarakatan yang menjadi dasar hukum dalam mengatur ormas yang berlaku saat ini dinilai hanya bertitik tekan pada pendekatan administratif. Hal ini berkonsekuensi pada lemahnya sanksi dari UU sebagai akibat proses peradilan yang sangat berjenjang dan membutuhkan waktu tahunan.

“Oleh karena itu, pemerintah harus menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) sebagai sikap sigap dan upaya hukum yang tegas. Alasannya, secara universal dalam kerangka kepentingan nasional selalu berlaku adagium bahwa aturan hukum darurat untuk kondisi yang darurat. Selain itu, Prinsip clear and present danger dapat diterapkan sebagaimana dalam konteks pembubaran organisasi kemayarakatan yang bertentangan dengan Pancasila”, tuturnya.

Kegiatan diskusi tersebut ditutup dengan deklarasi organisasi kepemudaan se-Kota Semarang untuk mengukuhkan Pancasila sebagai dasar negara dan mendesak pemerintah mengeluarkan Perppu tentang organisasi kemasyarakatan. Terdapat empat poin utama yang dideklarasikan yang meliputi:

  1. Senantiasa berkomitmen menjaga keutuhan Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia;
  2. Senantiasa berjuang untuk menghayati dan mengamalkan nilai-nilai yang terkandung pada Pancasila dalam kehidupan sehari-hari;
  3. Mendesak pemerintah untuk mengesahkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Untuk UU Nomor 17/2013 Tentang Organisasi Kemasyarakatan; dan
  4. Mendukung pemerintah untuk membubarkan ormas yang bertentangan dengan Pancasila.

Melalui diskusi ini, BEM Undip bersama dengan organisasi kepemudaan se-Kota Semarang berharap dapat membangkitkan kepekaan generasi muda terhadap keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan menolak segala macam ormas yang mengusung ide selain Pancasila. (da)

Editor: N. Arditya

Comments
Loading...