http://yoloxxx.com teen camgirl mit geilen titten kommt live zum orgasmus.
spot_img

Kepala BNPT : Masjid Hadir untuk Mendidik Anak dari Doktrin yang Tidak Benar

MENARAnews, Deli Serdang (Sumut) – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Pol. Drs. Suhardi Alius, MH, mengatakan bahwa, penanggulangan terorisme bukan hanya menembak dan menangkap, tapi dengan menghadirkan negara di tengah masyarakat. Salah satunya melalui pembangunan masjid di tengah-tengah masyarakat.

“Dengan hadirnya masjid, maka doktrin doktrin yang tidak baik akan dengan mudah dihindari. Kita komitmen, negara hadir untuk menanggulangi terorisme. Ini bentuk dan komitmen dalam rangka mencegah paham radikalisme,” tutur Komjen Pol. Suhardi Alius saat meresmikan masjid dan ruang belajar di Pondok Pesantren Al-Hidayah, di Sei Mencirim, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat (24/2/2017).

Pondok Pesantren Al-Hidayah ini dibina oleh mantan terpidana kasus terorisme, Khairul Ghazali, dimana dia pernah terlibat dalam kasus perampokan Bank CIMB Niaga pada tahun 2010 silam.

“Saya ucapkan terima kasih kepada orang-orang yang terlibat dalam pembangunan masjid ini. Pembangunan masjid ini merupakan bukan anggaran dari negara tapi anggarannya berasal dari orang orang dermawan, donatur yang tergerak hatinya untuk membantu pembangunan masjid.” kata Alumni Akpol tahun 1985 ini.

Lebih lanjut, mantan Kabareskrim Polri ini menjelaskan, masjid ini hadir untuk mendidik anak-anak dari doktrin-doktrin yang tidak benar. Karena sebagian besar para santri yang ada di pesantren tersebut adalah anak-anak dari para pelaku tindak pidana terorisme.

“Anak-anak harus diberi pendidikan yang baik dan benar agar terhindar dari paham dan aksi terorisme. Dimana pembina dari pesantren ini adalah ustad Khairul Ghazali yang pernah menjadi pelaku. Dia (Ghazali ) yang akan memberikan pemahaman yang benar kepada anak-anak di pesantren ini bahwa jihad yang benar itu bukan merampok atau melakukan teror,” ujarnya.

Oleh karena itu, menurut mantan Kapolda Jawa Barat ini, keberadaan pesantren Al-Hidayah membuktikan komitmen BNPT dan masyarakat untuk mencegah dan mewaspadai bahaya terorisme.

“Ini juga sebagai wujud komitmen dan komunikasi yang baik antara BNPT dengan warga sekitar Pondok Pesantren dalam mendukung program nasional pemerintah sekaligus sebagai kepentingan BNPT dalam melakukan pembinaan, pencegahan sekaligus waspada terhadap bahaya radikalisme dan terorisme,” jelasnya.

Pria yang juga pernah menjabat sebagai Kepala Divisi Humas Polri ini juga mengatakan kalau pembangunan masjid dan pesantren yang juga menjadi bagian dari upaya BNPT dalam menjalankan program deradikalisasi dalam membina mantan narapaidana kasus terorisme dan keluarganya ini tidak akan berhenti sampai disini saja. Program ini akan berlanjut ke Jawa Timur dan Nusa Tenggara Timur.

Sementara itu, mantan napi terorisme yang kini telah ‘banting setir’ kembali ke jalan yang benar, Khairul Ghazali, menyatakan bahwa dalam dirinya saat ini Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah harga mati. Melalui sebuah pantun, ia tegaskan bahwa dulu ia memang sempat mencita-citakan khilafah, namun kini ia pasang harga mati untuk NKRI.

“Saya bersyukur bahwa keinginan saya untuk kembali ke jalan yang benar mendapat dukungan penuh dari pemerintah. Untuk itu saya juga mengajak rekan-rekan saya untuk meninggalkan paham kekerasan dan kembali ke jalan kedamaian seperti yang diajarkan Islam,” ujar Khairul Ghazali.

Meski begitu, ia menegaskan bahwa radikalisme dan terorisme tidaklah sesuatu yang tiba-tiba terjadi. Ada proses panjang yang menyebabkan radikalisme dan terorisme lahir dan berkembang. Ini juga berarti bahwa penanggulangan terorisme tidak bisa dilakukan dengan singkat pula.

Tambahan masjid megah dan dua ruang belajar untuk pesantrennya ia anggap sebagai bagian dari upaya penanggulangan terorisme yang tidak bisa dilakukan secara kilat tersebut.

“Radikalisme dan terorisme tidak terjadi mendadak, ia juga tidak akan habis dengan tiba-tiba, ada proses panjang yang perlu dilalui (untung menghabisi terorisme),” ujarnya.

Secara lebih spesifik, pria yang dikaruniai 10 anak ini memberikan penekanan khusus kepada pentingnya melindungi anak-anak dari bahaya radikalisme dan terorisme.

“Saat ini, di sini saja, sudah ada 70 anak yang orang tuanya terlibat jaringan terorisme, baik langsung maupun tidak langsung. Saya dirikan pesantren ini untuk selamatkan anak-anak itu,” jelas Ghazali.

Anak-anak terutama dengan orang tua yang memiliki keterkaitan dengan terorisme dipandangnya sangat rawan terpapar radikalisme dan terorisme. Doktrin utama yang biasa diberikan orang tua kepada anak-anaknya untuk menjerat mereka dalam kubangan terorisme adalah dalih birul walidain, yakni perintah untuk mematuhi orang tua.

Hal ini yang diakuinya membuatnya serius untuk menyelamatkan anak-anak melalui pesantren yang ia kelola untuk anak-anak dari keluarga teroris. Hal utama yang ia lakukan adalah dengan memberikan pemahaman keagamaan yang baik kepada anak-anak tersebut. Sehingga ketika besar nanti, mereka bukan saja terhindar dari bahaya radikalisme dan terorisme, tetapi juga bisa mengajak orang tua mereka untuk menyadari kesalahan dan kembali ke jalan yang benar.

“Anak-anak ini nantinya akan tahu bahwa jihad itu membangun, bukan menghancurkan. Melalui pendidikan yang benar, anak-anak dari keluarga teroris akan mengerti bahwa jihad yang dilakukan oleh orang tua mereka salah,” paparnya. (trbn)

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
3,336PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles

dirtyhunter.tube unique blonde woman in art erotica.