spot_img

PSMTI, Lestarikan Budaya Tionghoa dengan Kompetisi Barongsai dan Bakcang

MENARAnews, Medan (Sumut) – Dalam melestarikan kebudayaan etnis Tionghoa Paguyuban Sosial Marga Tionghoa (PSMTI) menggelar Festival Bakcang dan Barongsai di Komplek CBD Polonia Medan, Sabtu (20/6).

Gelaran Festival dimulai pada pukul 11.00 WIB sampai pada pukul 22.00 diisi sejumlah atraksi kebudayaan Tionghoa. PSMTI didukung oleh sejumlah organisasi dian­taranya, Perwakilan Umat Bud­dha Indonesia (Walubi), Majelis Tinggi Agama Khonghucu (Mata­kin), Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI), serta Lembaga Ko­munikasi Umat Buddha Indo­nesia (LKUBI).

Acara yang digelar menyediakan 60 stand bazar dan berbagai macam perlombaan seperti  Pertandingan Barongsai se Sumatera Utara (Terbesar)Lomba mendirikan telur, Kompetisi ikat bakcang, Kompetisi makan bakcang dan Kaligrafi chinese. Acara juga dimeriahkan oleh artis top Kota Medan.

Turut hadir dalam gelaran tersebut Wali Kota Medan, Tengku Zulmi Eldin, Ketua PSMTI Sumut Tongariodjo Angkasa, DPRD Kota Medan, Karo-Ops Polda Sumatera Utara, Jajaran SKPD Kota Medan, dan pengurus PSMTI Kota Medan dan jajarannnya.

Dalam sambutannya, Eldin menyampaikan rasa bangga atas pluralitas Kota . “Kita memahami bahwa Kota Medan adalah Kota yang multietnis dan multikultural, kita patut berbangga hati karena dengan kemajemukan yang kita miliki menjadi kekuatan yang maju dan paling membanggakan”, katanya.

Eldin juga sempat membuka lomba makan bakcang yang merupakan kuliner asli Tionghoa. Perlombaan tersebut diikuti oleh ibu ibu. Ada hal yang unik di perlombaan makan bakcang malam ini. Salah satu peserta lomba adalah wanita yang mengenakan hijab. Pembawa acara menjelaskan kalau bakcang yang disajikan adalah bakcang vegetarian dan halal dikonsumsi untuk orang muslim.

Festival etnis Tionghoa kali ini diadakan sebagai pelestarian kebudayaan Tionghoa. “Dalam pelaksanaan festifal bakcang juga sebagai pelestarian budaya tradisional etnis Tionghoa”, ujarnya.

Harapan Eldin dengan adanya festival ini bisa menambah pengetahuan masyarakat kota Medan dengan budaya etnis Tionghoa.

Masyarakat yang hadir juga sangat antusias dengan adanya gelaran ini. Walaupun didominasi etnis Tionghoa, tapi ada juga pengunjung dari etnis lain. Ari merupakan etnis melayu yang juga hadir dalam festival ini.

“Saya datang kesini untuk mempelajari apa saja kebudayaan etnis Tionghoa, dan juga ingin mencicipi bakcang”, katanya.

Eldin yang hadir malam ini juga turut membagikan hadiah kepada pemenang lomba.(yug)

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
3,041PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles